Tak Direspon Tuntutan Hak Kompensasi Lahan di Kaltim, Puluhan Warga Dayak Turun Aksi di Jakarta

BuseronlineNews.com // Jakarta – Puluhan masyarakat yang tergabung dalam “Masyarakat Petani Kabupaten Berau” pada pagi hari ini mengadakan aksi di Bundaran Patung Kuda Jakarta Pusat. Kamis, (31/08/2023).

Kehadiran mereka ke Ibukota ini guna menyampaikan aspirasi yang di tujukan kepada Presiden Republik Indonesia (RI) Ir. H. Joko Widodo.

Aksi ini dipimpin langsung oleh Panglima Mandau (1001 Mandau) yang didampingi Koordinator Lapangan, Bapak Masarro S.H, Rustani S.H., M.H Ketua Lembaga Adat Dayak (LAD) Tunjung BenuaQ Bentian Provinsi Kalimantan Timur dan salah satu Tokoh masyarakat Kaltim, Bapak Djumahari Syarief, S.H., M.H.

Perlu diketahui aspirasi yang di suarakan oleh korlap dan para peserta demo yakni adanya ketidakadilan dengan terjadinya perampasan hak-hak masyarakat.

Aksi yang bertemakan aksi damai ini pun di warnai dengan persembahan seni tarian atraksi dari suku dayak.

H. Masarro, S.H., selaku Koordinator Lapangan aksi dalam hal ini menyampaikan bahwasanya banyak pelanggaran konstitusi di Kalimantan Timur saat tahun 2016 lalu. Dimana beberapa lahan tani masyarakat di Kaltim terampas oleh perusahaan swasta disana.

“Kami datang kesini bukan langsung datang saja, demi membela hak-hak saudara-saudara kami di Kaltim kami sudah mengikuti prosedur-prosedur hukum yang berlaku namun tidak ada tanggapan dari pihak-pihak yang kami adukan, baik dari pihak kepolisian maupun pihak pemerintahan (Bupati) tidak ada tanggapan, ke DPRD tingkat II pun tak ada penyelesaian bahkan kami lakukan hubungan kunjungan kerja ke perusahaan PT Berau Coal pun tak ada penyelesaian, untuk itu kami datang langsung untuk memohonkan kepada Bapak Presiden RI untuk dapat turun langsung menanggapi permasalahan kami di Kalimantan Timur,” ungkapnya di lokasi aksi

Dirinya mempertanyakan mengenai kinerja aparat di Kalimantan Timur khususnya Kabupaten Berau apakah bekerja sesuai dengan undang-undang.

“Disini saya bertanya apakah di Kalimantan Timur khususnya Kabupaten Berau itu aparatnya NKRI, yang bekerja dengan benar sesuai dengan undang-undang yang di buat oleh pemerintah dan DPR atau tidak, karena jika dilihat mereka bekerja untuk perusahaan, sebagai contoh saja ada petani suami istri yang sedang berkebun mempertahankan haknya main ditangkap saja tanpa hukum yang jelas sedangkan ketika kita buat laporan polisi pihak perusahaan tidak di BAP dan lebih anehnya lagi ada orang di vonis hukuman bukan dari pengadilan tapi oleh jaksa, begitu semenah-menahnya disana.” Paparnya.

Panglima Mandau (1001 Mandau) dalam pernyataannya meminta kepada Presiden Jokowi untuk membantu memperjuangkan hak-hak masyarakat yang berada di kalimantan timur.

“Saya disini bukan menuntut namun saya memiliki harapan kepada Bapak Presiden Jokowi yang kami hormati dan kami cintai, saya selaku panglima pasukan merah se Kalimantan Timur memohon kepada Bapak Presiden RI untuk membantu memperjuangkan hak-hak masyarakat yang berada di Berau, apalagi harta selain berkebun, mereka tidak bisa berbisnis karena mereka hanya bisa berkebun, menanam sayur, berburu dan mencari kayu. Urainya.

Panglima Mandau ini juga meminta Presiden Jokowi untuk melakukan kroscek terhadap masyarakat yang ada di berau dan mengontrol kinerja dari pada bawahannya serta aparatur setempat.

“Saya meminta Bapak Jokowi untuk melihat langsung masyarakatnya di Berau dan juga melakukan pengecekan atas kinerja bawahannya serta para aparaturnya.” Tuturnya.

Dirinya juga menjunjung tinggi kearifan lokal Kalimantan dimana salah satunya untuk memberikan kesejahteraan kepada rakyatnya.

“Semua orang tahu perusahaan tahu Kalimantan itu penuh kearifan lokal, tolong sejahterakan rakyatnya, bimbing mereka berikan pekerjaan, beri sekolah, budaya dan seninya jangan di batasi jangan di halangi itu baru namanya kearifan lokal. Sekali lagi saya memohon kepada Bapak Jokowi sebagai pemimpin Indonesia yang saya hormati yang saya anggap orang tua kami sendiri tolong perhatikan anak-anaknya.” Pungkasnya.

Dalam hal ini salah satu tokoh masyarakat Kalimantan Timur Djumahari Syarief S.H., M.H yang mendukung aksi tersebut dengan turun langsung bersama peserta aksi.

“Kalau saja penyelenggara negara tidak mengabaikan atas hak-hak masyarakat di Berau, tidak akan ada aksi sampai seperti ini. Untuk itu diakhir masa jabatan Bapak Presiden Jokowi saya memohon berikanlah kami sebuah kenang-kenangan untuk membantu masyarakat yang bermasalah tanahnya dengan perusahaan di Kalimantan Timur khususnya di Kabupaten Berau agar kembali mendapatkan hak-haknya untuk demi kelangsungan hidup mereka oleh karena mereka tidak di gaji oleh negara hanya hidup dengan mengharapkan hasil pertanian.” Ujarnya.

Diakhir aksi rombongan peserta aksi mencoba untuk melewati Istana Negara dengan maksud untuk berfoto-foto sekaligus kembali ke penginapan, namun keinginan tersebut harus punah lantaran terhadang oleh para aparat kepolisian.

“Saya merasa bingung mengapa kami warga negara Indonesia yang hanya ingin lewat dan foto-foto di depan istana tidak diperbolehkan. Sedangkan saya melihat warga negara asing dengan bebas melintas didepan istana negara. Saya hanya ingin menyanjung dan mengagumkan dimana kami dapat hadir di Ibukota DKI Jakarta dan melihat langsung Istana Negara, pertanyaan saya, mengapa kami tidak diperbolehkan melintasi didepan Istana, apakah aparat kita lebih menghargai warga asing ketimbang warga negara Indonesia.” Tukas Panglima Mandau ditengah tanyanya.

(Red/Ovl)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.