Gara-Gara Ke Lalaian Putugas 7 Tahanan Kabur Di Mapolres Pasuruan

banner 468x60

PASURUAN- Kaburnya ketujuh tahanan Mapolres Pasuruan kemarin pagi (1/1/2023) diakui oleh Kapolres Pasuruan, AKBP Bayu Pratama Gubunagi, dikarenakan kelalaian petugas jaga.

Pernyataan Kapolres dengan panggilan akrab Bayu ini terungkap pagi ini (2/1/2023), saat ditemui sejumlah awak media di Mapolres Pasuruan.

Orang nomor satu di Polres Pasuruan ini menjelaskan, tujuh tahanan itu kabur ketika petugas jaga terlelap tidur.

“Hasil pemeriksaan awal terdapat kelalaian pada anggota jaga tahanan, dimana penjaga tertidur. Sehingga pengawasan lemah,” terangnya.

Tujuh tahanan itu terdiri dari dua tahanan Reskrim dan lima tahanan Narkoba. Mereka kabur dengan cara menjebol jeruji sel menggunakan gergaji besi.

“Modus operandinya menjebol jeruji dengan gergaji besi,” imbuh perwira menengah dengan pangkat dua melati di pundak tersebut.

Fakta adanya gergaji besi di tahanan, masih didalami oleh Sie Propam Polres Pasuruan dan Bid Propam Polda Jatim. Sedangkan menurut Bayu, segala barang yang masuk sel, selalu dilakukan pengecekan.

“Segala barang yang masuk ke sel harus melewati pengecekan. Itu akan menjadi evaluasi kami. Bagaimana bisa gergaji masuk. Apakah ada kelemahan, kesengajaan, atau memang kelalaian. Saat ini sedang didalami oleh Sie Propam Polres maupun Bid Propam Polda Jatim,” paparnya.

Baca Juga : klik disini Kapolres Pasuruan Kota Pimpin Kenaikan Pangkat 33 Angota dan Pelepasan Purna Tugas
Powered by Inline Related Posts
Ketujuh tahanan tersebut saat ini dalam pengejaran petugas.Bayu menerangkan sudah membentuk tim pemburu.Sampai berita ini ditulis,Tim berhasil mengamankan satu dari tujuh tahanan tersebut.

“Satu orang sudah dapat kami amankan kembali. Atas nama Sugiarto. Diamankan di Tutur, di rumah kerabatnya,” ungkapnya.

Agar kejadian ini tidak terulang di kemudian hari, Bayu menegaskan akan mengevaluasi segala sarana dan prasarana Mapolres Pasuruan.

“Ini akan kami evaluasi kedepan. Untuk terus meningkatkan sarana dan prasarana, baik bagi petugas maupun bagi tahanan. Agar tidak terulang dikemudian hari,” tegasnya.

Pria kelahiran Bekasi ini mengaku bertanggungjawab penuh atas kaburnya tujuh tahanan tersebut. Ia mengimbau agar tahanan segera menyerahkan diri.

“Kami minta maaf atas peristiwa ini dan saya bertanggung jawab penuh. Kami mohon doanya untuk dapat menangkap kembali tahanan yang kabur. Kami juga mengimbau, agar para tahanan segera menyerahkan diri,” tutupnya.

 

(Achmad m ardiansyah)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.