Launching Program 1 Desa 1 PKBM, Bupati : Ini Warisan Saya Untuk Masyarakat Prokopim

TAKALAR- Satu desa satu Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) dalam rangka percepatan penuntasan wajib belajar 12 tahun di Takalar di Launching oleh Bupati Takalar,Selasa (29/6/2021).

Program ini adalah bagian dari Visi pemerintah untuk mewujudkan Takalar Unggul, Sejahtera dan Bermartabat, melalui gerakan kembali bersekolah di PKBM.

Ada dua PKBM yang diresmikan oleh Bupati Takalar H. Syamsari, S.Pt, M.M. yakni PKBM Asafa Indah, Desa Kampung Beru, Kecamatan Polongbangkeng Utara, dan PKBM Sahabat Desa Kalebentang, Kecamatan Galesong.

Kepala Bapelitbang Rahmansyah Lantara menyampaikan bahwa
jumlah PKBM di Takalar saat ini ada 35 yang tersebar di 27 desa dari total 100 desa/kelurahan.

Dari jumlah tersebut, ada desa yang memiliki 5 PKBM, dan ada desa bahkan yang tidak memiliki PKBM yang menunjukkan ketimpangan dan tidak sesuai dengan amanat pemerintah pusat.

Inilah yang menjadi landasan program 1 desa 1 PKBM untuk membuat anak-anak putus sekolah kembali bersekolah.

“Selain itu, Landasan paling kuat dari program ini adalah keinginan Bapak Bupati dan Bapak Wakil Bupati untuk membuat anak-anak putus sekolah kembali bersekolah pada awal masa jabatan beliau.

Namun, yang jadi pertanyaan adalah dimana tempatnya ??

Dan PKBM inilah yang akan menjadi wadah untuk anak-anak kita,” papar Rahmansyah.

Kepala Bapelitbang menjelaskan bahwa anak-anak putus sekolah di Takalar mencapai 60 persen lebih. Jika dirata-ratakan mencapai hampir 100 ribu lebih anak-anak yang tidak lulus SMA di Takalar, bahkan ada juga yang sama sekali tidak mengenyam pendidikan.

“Dan mulai hari ini, melalui gerakan ini pak Bupati akan mengembalikan anak-anak kita yang putus sekolah kembali bersekolah. PKBM inilah yang menjadi wadah anak-anak kita yang putus sekolah bahkan tidak pernah bersekolah untuk mendapatkan pendidikan dan keterampilan,” pungkasnya.

Sementara itu, Bupati Takalar H. Syamsari, S.Pt, M.M dihadapan para siswa yang didampingi oleh orang tuanya menyampaikan bahwa program ini dalam rangka menuju takalar yang unggul sejahtera dan bermartabat.

“Karena kita tahu dari hasil pendataan rata-rata lama sekolah 7,91 tahun di Takalar. Dan kita tahu rata lama sekolah di Indonesia itu sekitar 8 tahun lebih. Jadi, ini adalah upaya kita bersama dengan membuat pusat kegiatan belajar yang akan mendorong anak-anak kita yang putus sekolah untuk kembali lagi bersekolah,” jelasnya.

Ia mencontohkan, Di Desa Kampung beru anak putus sekolah jumlahnya kurang lebih 100 anak, inilah yang harus diintervensi bersama dengan anak-anak di Desa lainnya yang harus kembali bersekolah melalui PKBM.

Program ini merupakan program bersama oleh seluruh OPD yang berkaitan seperti Bapelitbang yang menjadi penggagas dari program ini dan tentu dari Dinas Pendidikan dan Opd lainnya.

“Nanti kita akan memasukkan Perbupnya terkait program-program dari OPD untuk mengisi dari materi PKBM ini agar tidak monoton seperti sekolah formal lainnya, tetapi diberi tambahan Seperti life skill dan local wisdom seperti seni lokal dan khas dari masing-masing desa,” tambahnya.

Life skill kata Bupati bisa diperoleh dengan bekerjasama BLK untuk memberikan keterampilan yang ada dalam program BLK dan untuk seni akan bekerjsama dengan seniman lokal untuk mengajarkan seni tradisional yang menjadi khas dari desa tersebut.

“Dan program ini akan menjadi warisan saya untuk masyarakat ketika masa jabatan saya berakhir tahun depan. Ini akan memberi manfaat kepada masyarakat jika dilaksanakan dengan baik, bahkan jika nanti bupati yang baru ada,” tutupnya.

 

Rillis Humas (Tim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *